11. Pengaman Ultra Violet

18.35

Untuk menghindari pemalsuan uang kertas, pihak percetakan uang berusaha keras menambahkan pengaman2 yang tercanggih pada masanya. Kita tahu bahwa berbagai jenis pengaman terdapat pada uang2 kertas modern, mulai dari cetak intalgio, water mark, benang pengaman sampai tinta berpendar.
Pembahasan kita kali ini dibatasi hanya pada tinta berpendar.
Jenis tinta yang satu ini akan berpendar atau bercahaya bila dilihat dengan mempergunakan lampu ultraviolet, karena itu tinta ini disebut sebagai fluorescent ink. Lampu ultraviolet dapat dibeli di toko2 peralatan listrik dengan harga sekitar 50-100 ribu rupiah. Semua uang kertas modern mempergunakan fluorescent ink sebagai bagian dari pengamannya. Seperti apakah bentuknya? Mari kita lihat pada uang kertas yang masih berlaku saat ini.
Pecahan 1000 rupiah tahun 2000

Tinta pada nomor seri berpendar kekuningan, sedangkan benang pengaman berpendar kemerahan

Pecahan 2000 rupiah tahun 2009

Pada bagian muka terlihat motif hiasan berwarna kuning dengan benang pengaman juga berwarna kemerahan.


Pada bagian belakang terlihat nomor seri berpendar kekuningan
.
.



Pecahan 5000 rupiah tahun 2001


Pada bagian depan terlihat benang pengaman berwarna kuning hijau saling berganti



Pada bagian belakang selain nomor seri yang kekuningan tampak angka 5000 di sisi kiri atas.



Pecahan 10000 rupiah tahun 2005



Di bagian depan terlihat motif ukiran berwarna kuning dengan benang pengaman berwarna merah




Di bagian belakang terlihat rumah limas dan angka 10000 berpendar kekuningan



Pecahan 20000 rupiah tahun 2004




Terlihat benang pengaman beraneka warna, biru, hijau, kuning dan merah



Di bagian belakang terlihat angka 20000 berpendar kehijauan
.
.



Pecahan 50000 rupiah tahun 2005


Motif seperti pita berwarna kekuningan di sisi kiri bagian depan




Penari bali, angka 50000 dan nomor seri yang berpendar di sisi belakang


Pecahan 100000 rupiah tahun 2004

Disisi belakang tampak peta Indonesia, angka 100000 dan nomor seri yang berpendar hijau kekuningan serta gedung MPR yang berwarna kemerahan di sudut kiri atas.


Pengaman canggih seperti di atas dapat secara mudah membedakan asli palsunya suatu uang hanya dengan menghadapkannya pada lampu ultraviolet. Bila asli maka akan terlihat seperti pada gambar di atas, bila palsu tentu tidak ada. Mudah bukan?


Sekarang pertanyaannya adalah:
DIMULAI SEJAK KAPANKAH UANG KERTAS KITA MEMPERGUNAKAN TINTA BERPENDAR UNTUK PERTAMA KALINYA?


Apakah sejak jaman penjajahan Belanda?
Tentu tidak, karena pada jaman tersebut tinta fluorescent dan lampu ultraviolet belum ditemukan.



Uang kertas jaman Belanda tidak ada yang mempergunakan tinta berpendar.


Setelah diteliti, ternyata uang kertas kita yang mempergunakan tehnik tinta berpendar untuk pertama kalinya adalah seri bunga tahun 1959 yang dicetak oleh Thomas De La Rue. Seperti apa bentuknya bila dilihat di bawah lampu ultraviolet? Mari kita saksikan untuk pertama kalinya gambar uang-uang tersebut.

Pecahan 5 rupiah 1959

Bunga yang berpendar kekuningan dengan benang pengaman kebiruan di sisi kanan



Pecahan 10 rupiah 1959

Rangkaian bunga berpendar berwarna orange kecoklatan dan benang pengaman kebiruan



Pecahan 25 rupiah 1959


Bunga teratai berpendar kecoklatan dan benang pengaman berwarna biru di sisi kanan


Pecahan 50 rupiah 1959


Bunga matahari yang berwarna keemasan diapit corak kecoklatan di kedua sisinya, benang pengaman masih bersinar kebiruan.


Pecahan 100 rupiah 1959

Bunga dengan berbagai warna yang indah, merah, kuning dan coklat, perhatikan benang pengaman pindah ke sisi kiri.


Pecahan 500 rupiah 1959


Warna bunga yang dominan kekuningan, dengan benang pengaman kebiruan di sisi kiri.


Pecahan 1000 rupiah 1959


Bunga berwarna kuning di bagian bawah kertas disertai benang pengaman di sisi kiri.

Setelah melihat gambar-gambar indah di atas, maka akan timbul suatu kebanggaan dan kecintaan yang lebih mendalam terhadap uang-uang kuno negara kita. Bayangkan saja tehnik fluorescent baru dipakai secara luas di awal tahun 1970an, itupun masih sederhana, tetapi negara kita sudah memakainya dengan motif yang indah dan warna beraneka macam belasan tahun sebelumnya. Setelah seri bunga 1959, tinta berpendar baru ditemukan pada uang kertas emisi 1975 (pecahan 1000 Diponegoro, 5000 nelayan dan 10000 barong). Itupun hanya berupa angka nominal masing2 uang. Seperti apa bentuknya, akan kita bahas dilain kesempatan.


Jakarta 16 Maret 2010
Kritik dan saran hubungi arifindr@gmail.com

Artikel Terkait

Previous
Next Post »